APBN-P 2013 Akhirnya Disetujui, Siap-siap BBM Naik

0

BOLMUTPOST-  Dewan Perwakilan Rakyat akhirnya menyetujui usulan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) Perubahan 2013 setelah melalui proses hampir 12 jam. Rancangan keuangan negara ini merupakan dasar bagi pemerintah untuk menaikkan harga Bahan Bakar Minyak  bersubsidi. Kepastian persetujuan tersebut diperoleh DPR mengambil keputusan melalui mekanisme voting yang diberikan oleh masing-masing anggota lembaga legislatif tersebut dalam Sidang Paripurna di Gedung DPR, Jakarta, Senin (17/6/2013). Tercatat sebanyak 338 orang DPR menyatakan setuju dengan usulan RAPBN-P 2013. Sementara anggota DPR yang menolak rancangan neraca keuangan negara terbaru sebanyak 181 orang.  Dari sembilan fraksi di DPR, tercatat empat fraksi secara tegas menolak usulan RAPBN-Perubahan yang diajukan oleh pemerintah. Keempat fraksi tersebut adalah PDI Perjuangan, Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Gerindra, serta Partai Hanura.  Sementara lima fraksi lainnya memutuskan mendukung rencana pemerintah meloloskan RAPBN-P 2013. Kelima fraksi tersebut adalah Golkar, PAN, PKB, Demokrat, dan PPP. “Fraksi PKS kirim pesan cinta kepada Presiden. Tahanlah tanganmu wahai Presiden, tahanlah keinginanmu untuk menahambah penderitaan rakyat,” kata Juru Bicara Fraksi PKS Fahri Hamzah. Dari kubu pendukung, juru bicara Partai Golkar Satria Widya Yudha mengatakan pihaknya menyadari dengan pertumbuhan ekonomi potensi kesempatan kerja semakin berkurang. Partai Golkar mengaku dengan kesepakatan target pertumbuhan 6,3%, pemerintah dapat menciptakan lapangan kerja dengan jumlah lebih dari 300 ribu pekerjaan baru. “Kami meminta kepada pemerintah dengan segenap daya dan upaya agar menekan inflasi tetap pada 7,2%,” kata Satria yang menyatakan fraksinya bisa menerima usulan RAPBN-P 2013 yang diajukan pemerintah. Kendati demikian, Fraksi Golkar mengaku Indonesia tak mempunyai strategi pengembangan energi alternatif di masa mendatang. Pemerintah diimbau untuk melakukan bauran pengembangan energi sehingga penggunaan BBM mahal bisa dialihkan ke BBM murah.

Keputusan APBNP 2013 Diwarnai Kericuhan

Keputusan RUU tentang Perubahan perubahan atas UU No 19 Tahun 2012 tentang Perubahan APBN 2013 diakhiri dengan kericuhan.Kericuhan muncul ketika Ketua DPR Marzuki Ali mengumumkan keputusan hasil perolehan suara yang dilakukan oleh Anggota DPR dalam sidang paripurna. Pantauan Liputan6.com, saat menghadiri sidang paripurna Anggaran Pendapatan Belanja Negara Perubahan (APBNP) 2013, jumlah hasil pemungutan suara 338 anggota DPR menyetujui dan 191 menerima. “Paripurna ini memutuskan RUU 2013 diputuskan menjadi APBN 2013,” kata Marzuki, saat menutup sidang Paripurna, di gedung DPR, Jakarta, Senin (17/6/2013). Kericuhan tersebut, dilakukan olah kalangan mahasiswa yang menghadiri rapat tersebut, dan juga perwakilan dari buruh yang tegabung dalam Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI). Adapun hitungan pemungutan suara sebagai berikut Fraksi Gerindra menolak 25 orang, Hanura menolak 14 orang. PKB menerima 23 orang. Fraksi PPP menerima 34 orang. PAN setuju 40 orang. Berikutnya Fraksi PKS menolak 51 orang, PDIP 91 orang menolak. Golkar 98 orang menerima, Demokrat 143 orang menerima. sumber liputan6.com  APBN-P 2013 Akhirnya Disetujui, Siap-siap BBM Naik

Dengan adanya persetujuan dari DPR tersebut, berikut adalah postur APBN-P untuk tahun 2013:

JenisAlokasi (Rp Triliun)
I. TAMBAHAN PEMERINTAH116
1. Sisa Anggaran Lebih (Kas Negara)20
2. SBN51
3. Pemotongan Anggaran K/L22
4. penerimaan Migas, Pajak, Non Pajak23
II. Tambahan Belanja116
1. Subsidi BBM6
2. Subsidi listrik19
3. pendidikan9
4. Defisit penerimaan41
5. BLSM + Bantuan Sosial20,3
6. Kementerian20,7

Sementara asumsi makro yang telah disetujui DPR adalah:

AsumsiAPBNAPBN-P 2013
Pertumbuhan ekonomi6,8%6,3%
Inflasi4,9%7,2%
Nilai tukar rupiah9.300 per dolar AS9.600 per dolar AS
ICPUS$ 100 per barelUS$ 108 per barel
Lifting Minyak900 ribu barel per hari840 ribu barel per hari
lifting gas1.360 MBOEPD1.240 MBOEPD

LEAVE A REPLY