Mengapa kebahagiaan itu penting

Mengapa kebahagiaan itu penting – Sebuah studi telah mengklaim bahwa orang-orang yang mengalami berbagai emosi positif dalam kehidupan sehari-hari – dari antusiasme terhadap keceriaan dan ketenangan – mungkin memiliki risiko penyakit kronis dan kematian dini yang lebih rendah.

Sementara para ilmuwan masih menjajaki dan berdebat saat kebahagiaan paling mempengaruhi kesehatan, sejumlah penelitian menyimpulkan bahwa perasaan senang dan puas dapat meningkatkan kesejahteraan fisik seseorang.

Menambah berat badan dengan itu, sekarang, sebuah penelitian menunjukkan bahwa orang-orang yang mengalami berbagai emosi positif dalam kehidupan sehari-hari – dari antusiasme terhadap keceriaan dan ketenangan – mungkin memiliki risiko penyakit kronis dan kematian dini yang lebih rendah.

Menurut para peneliti dari Cornell University di AS, orang-orang yang mengalami banyak jenis kebahagiaan memiliki tingkat peradangan yang lebih rendah, dibandingkan dengan mereka yang mengalami rentang emosi yang lebih sempit.

Tingkat peradangan yang lebih rendah terkait dengan risiko kematian dini dan penyakit kronis yang lebih rendah seperti diabetes, kata periset.

“Ada banyak jenis kebahagiaan, dan mengalami keragaman keadaan emosional dapat mengurangi kerentanan seseorang terhadap psikopatologi dengan mencegah satu pun emosi mendominasi kehidupan emosional mereka,” kata Anthony Ong, profesor di Cornell University.

Studi ini menyoroti satu jalur biologis potensial – peradangan sistemik – melalui mana keragaman dalam pengalaman emosional positif sehari-hari mungkin “berada di bawah kulit” untuk mempengaruhi kesehatan jangka panjang.

Dalam studi tersebut, Ong dan rekan-rekannya menganalisis hubungan antara “keanekaragaman hayati” – keluasan dan kelimpahan berbagai emosi yang dialami orang – dan tanda-tanda peradangan dalam tubuh.

Seseorang dengan tingkat keakuratan yang rendah merasa hampir sama sepanjang hari, dengan emosi terkonsentrasi hanya dalam beberapa kategori.

Sebaliknya, seseorang dengan keimanan tinggi merasakan berbagai emosi sepanjang hari, menyebar secara merata pada spektrum perasaan.

Para peneliti menganalisis data dari 175 orang berusia 40 sampai 65 tahun yang melaporkan emosi negatif dan positif mereka selama 30 hari.

Setiap malam, mereka menilai sejauh mana mereka telah mengalami 16 emosi positif hari itu, mulai tertarik dan bertekad untuk bahagia, bersemangat, geli, terinspirasi, waspada, aktif dan kuat.

Mereka juga diminta menilai pengalaman mereka terhadap 16 emosi negatif, termasuk ketakutan, takut, kesal, tertekan, gugup, gugup dan malu.

Darah mereka ditarik enam bulan kemudian dan diuji untuk tiga tanda peradangan yang beredar di darah.

Rentang emosi negatif mereka – terlepas dari apakah itu sempit atau lebar – tidak berpengaruh pada peradangan.

Namun, orang-orang dalam penelitian yang melaporkan berbagai emosi positif memiliki tingkat peradangan yang lebih rendah daripada mereka yang mengatakan bahwa mereka merasakan rentang yang lebih sempit.

“Emosi melayani peran fungsional bagi individu, membantu mereka memprioritaskan dan mengatur perilaku dengan cara yang mengoptimalkan penyesuaian terhadap tuntutan situasional,” kata Ong, penulis utama studi ini.

“Temuan kami menunjukkan bahwa penipisan atau kelimpahan emosi positif, khususnya, memiliki konsekuensi untuk fungsi dan kesehatan ekosistem emosional seseorang,” katanya.

Bukti yang berkembang dari penelitian lain telah menghubungkan proses emosional dengan peradangan sistemik, yang telah terbukti berkontribusi terhadap kesehatan yang buruk, seperti aterosklerosis, diabetes, penyakit rheumatoid dan osteoporosis, dan menyebabkan sejumlah proses yang memainkan peran utama dalam kematian dini.

Penelitian ini telah dipublikasikan di jurnal Emotion.

Tinggalkan Komentar Anda

Please enter your comment!
Please enter your name here