Gerakan Penemuan TBC

Asisten Perekonomian Pembangunan dan Kehumasan Sekda Bolmut Jacomina H. J. Mamuaja,S.Pd membuka kegiatan Gerakan Penemuan TBC Melalui Pemberdayaan Masyarakat kerja sama dengan Pemerintah daerah dan Tim penggerak PKK yang bertempat Gedung Olahraga Desa Dalapuli, Kecamatan Pinogaluman.

Diketahui, setiap tanggal 24 Maret diperingati sebagai hari Tuberkulosis sedunia. Saat pertama kali Robert Koch menemukan bakteri TBC. Di Indonesia sendiri TBC merupakan penyebab kematian nomor 1 diantara penyakit menular lainnya.

WHO memperkirakan insiden TBC tahun 2017 sebesar 842.000 atau 319 per 100.000 penduduk sedangkan TBC-HIV sebesar 36.000 kasus pertahun atau 14 per 100.000 penduduk. Kematian karena TBC diperkirakan sebesar 107.000 atau 40 per 100.000 penduduk, dan kematian TBC-HIV sebesar 9.400 atau 3,6 per 100.000 penduduk. Dengan insiden sebesar 842.000 kasus pertahun dan notifikasi kasus TBC terbesar 442.172 kasus, maka masih ada sekitar 47% yang belum ternotifikasi, baik yang belum terjangkau, belum terdeteksi maupun tidak terlaporkan.

Bupati Bolmut melalui sambutan tertulis yang dibacakan oleh Asisten Sekda mengharapkan dapat menggerakkan hati setiap orang untuk menyadari bahwa eliminasi TBC bukan hanya tanggung jawab sektor kesehatan, tetapi tanggung jawab setiap individu yang ada baik sehat maupun sakit. Meningkatkan peran serta masyarakat dan pemangku kebijakan dalam mendukung program pengendalian TBC serta menempatkan TBC sebagai isu utama di semua sektor.

Deteksi dini penularan tuberkolosis diharapkan dapat meningkatkan kesadaran masyarakat tentang permasalahan TBC.

Peringatan HTBS Tahun 2019 mengambil tema “Saatnya Indonesia Bebas TBC, Mulai Dari Saya”. Adapun makna dari tema ini adalah saatnya Indonesia bebas TBC, mengingatkan kembali kepada seluruh pihak bahwa ini adalah waktunya berbuat lebih untuk mencapai eliminasi TBC, baik nasional maupun global. pada tahun 2030 kita ingin menciptakan Indonesia dan dunia terbebas dari TBC. Setiap individu dapat dapat berkontribusi secara aktif dalam pencegahan dan penanggulangan TBC.

Pelaksanaan kegiatan HTBS tahun 2019 dapat dijadikan sebagai momentum dimana kesadaran masyarakat tentang bahaya TBC meningkat dan dilakukan melalui aksi Gerakan Temuan TBC Obati Sampai Sembuh (TOSS TBC). Diharapkan kegiatan ini dapat dilanjutkan secara berkesinambungan menjadi kegiatan yang terintegrasi dengan Germas dan Program Indonesia Sehat Melalui Pendekatan Keluarga (PISPK).

Tinggalkan Komentar Anda

Please enter your comment!
Please enter your name here